Dosen FUAD Menjadi Peserta PIN-MB Nasional

Mohamad Andi Hakim (Dosen BSA) dan Hasbiyallah (Dosen SKI) menerima bimbingan dari unsur pimpinan mewakili IAIN Syekh Nurjati Cirebon menjadi peserta Pendidikan Instruktur Nasional Moderasi Beragama (PIN-MB). (27-31/12).

Bertepatan dengan peringatan Hari Amal Bakti (HAB) Kementerian Agama RI ke 74, IAIN Syekh Nurjati Cirebon menyambut baik inisiatif berdirinya rumah moderasi beragama. Seperti dilansir pada pemberitaan sebelumnya, PTKIN satu-satunya di Wilayah III Cirebon tersebut mengutus dua orang dosennya untuk mengikuti Pendidikan Instruktur Nasional Moderasi Beragama (PIN-MB) pada 27-31 Desember lalu.

Dr. H. Hajam, M.Ag, Dekan Fakultas Ushuluddin Adab Dawkah (FUAD) dalam pertemuan terbatas dengan Instruktur dan Rektor menuturkan bahwa kedua dosen yang resmi dikukuhkan sebagai Instruktur Nasional adalah Mohammad Andi Hakim dari Jurusan BSA dan Hasbiyallah dari Jurusan SKI.  “Keduanya telah dikukuhkan dan menerima mandat dari Kementerian Agama untuk mewujudkan program-program moderasi beragama di Kampus dan wilayah Cirebon, salah satunya dengan membentuk Rumah Moderasi sesuai arahan Dirjen Pendidikan Islam pada melalui surat edaran pada 29 Oktober 2019,”  (Dekan FUAD).
Senada dengan gagasan tersebut, Dr. H. Sumanta Hasyim, M.Pd  (Rektor IAIN Syekh Nurjati) menyambut baik dan mendukung penuh. Menurutnya, Rumah Moderasi menjadi kebutuhan yang mendesak bagi PTKIN sebagai wadah melakukan pengkajian, penelitian dan advokasi masalah-masalah keberagamaan khususnya di Cirebon. Pihaknya merasa kontribusi IAIN Syekh Nurjati yang sudah baik harus ditingkatkan melalui program-program yang transformatif dan solutif bagi kemajuan kehidupan beragama.  “Rekomendasi ini segeraakan kami bahas dan matangkan melalui agenda Rapat Pimpinan terdekat, agar memiliki payung hukum dan dapat berkontribusi dengan optimal“.  Lebih khusus harapan saya rumah moderasi ini berbasis pada nilai-nilai kearifan lokal Cirebon yang amat kaya, (Rektor).
Hal tersebut dikuatkan oleh Mahrus Elmawa, Kasi Penelitian Dirjen PendisbKemenag RI yang menganggap pentingnya rumah moderasi.  Menurut beliau, rumah moderasi Cirebon and Moderation Studies dapat bersinergi dengan Cirebonese Corner, pusat kajian dan penelitian tentang Cirebon yang telahada di IAIN Syekh Nurjati.  Beliau yang pernah menjabat sebagai Kapus Perpustakaan IAIN Syekh Nurjati tersebut menambahkan bahwa lembaga ini harus mampu menggali nilai-nilai moderasi melalui local genius masyarakat Cirebon. Pengkajian dan penelitian tentang Cirebon dalam konteks moderasi beragama harus dikerjakan secara sistematis, terstruktur dan berkesinambungan.  “Cirebon Era abad ke-14 sesungguhnya meliputi wilayah se-Nusantara, sehingga sangat kaya akan tradisi dan nilai-nilai moderasi, bukti-bukti tersebut dapat kita saksikan dalam berbagai sumber peneltian yang otoritatif,” tegasnya. Dalam kesempatan lain Andi Hakim, salah satu instruktur nasional merasa bersyukur atas dukungan para pimpinan.  Menurutnya, fungsi instruktur adalah membantu lembaga dalam upaya mempersiapkan dan menjalankan program-program moderasi beragama, khususnya melalui rumahbmoderasi. Melalukan sinergi dengan para senior yang memiliki kepakaran sebagai resources dalam konsep danbaktualisasi.

Bagikan ini: