Rektor IAIN Syekh Nurjati Cirebon melantik Pengurus DEMA dan SEMA Institut

Rektor IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Dr H Sumanta M.Ag bersama Wakil Rektor III, Dr H Ilman Nafi’a M.Ag menghadiri kegiatan pelantikan Pengurus Dewan Mahasiswa (DEMA) dan Senat Mahasiswa (SEMA) Institut periode 2022/2023, bertempat di Gedung B Auditorium Pascasarjana, Kamis (10/2/2022).

Selain Wakil Rektor III, hadir pula Kabag Akademik dan Kemahasiswaan serta Kasubag Kemahasiswaan.

Beliau dalam sambutannya mengatakan, atas nama pimpinan, lembaga dan sivitas akademika IAIN Syekh Nurjati Cirebon pihaknya  mengucapkan selamat atas dilantiknya Pengurus SEMA dan DEMA tahun 2022. Demikian juga ucapan terimkasih dan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada pengurus SEMA dan DEMA tahun 2021.

Menurut Sumanta, ada satu kenangan, atau satu karya yang telah diukir oleh pengurus tahun 2021. Di mana sudah membantu IAIN Syekh Nurjati Cirebon dari sisi kemahasiswaan juga banyak ditorehkan prestasi-prestasi dari sisi akademik.

“Alhamdulillah kampus kita terangkat namanya, dan mendapat penghargaan dari berbagai pihak, tentu saja ini dari kerja keras pengurus tahun 2021,” katanya.

Untuk tahun 2022, lanjutnya, satu hal yang menjadi kegembiraan adalah dalam menata pengurus DEMA dan SEMA  terpilih dari kader-kader yang berprestasi.

“Tadi Pak Warek III melaporkan kepada saya untuk jabatan ketua yaitu IP nya tidak kurang dari 3,25 dan untuk anggota IP nya 3.00, itu artinya kalian semua adalah orang-orang yang terpilih dan sebagai bibit-bibit unggul yang memiliki kecerdasan dan intelektual yang lebih dari rata-rata dibandingkan teman-teman sekalian,” katanya.

Kemudian yang membanggakan lainnya, kata Sumanta, adalah yang dipilih kader-kader muda di bawah semester 8. Ini artinya, ada suatu lompatan bagi para aktifis kampus di era 4.0 ini.

Kalau kita amati sejarah dari para pendahulu kita, para aktifis kampusnya  adalah generasi kolot atau generasi yang sudah kena DO. Berbeda dengan sekarang dengan sistem yang sudah dikembangkan di masa sekarang itu adalah sistem secara nasional yang dikendalikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Oleh karena itu, ada paradigma yang harus kita geser, antara aktifis pada masa dulu dengan aktifis pada masa sekarang.

“Kalau dulu gagal studi itu sudah biasa, mereka sukses dengan dunia yang diikuti, baik dunia politik, dunia perdagangan, ekonomi dan lainnya. Tapi sekarang tidak demikian, pokok sekarang dilihat dari satu indikator atau variabel yang dirilis dari tema kegiatan ini, yakni inovatif. Siapa yang mampu berinovasi di era sekarang, maka itulah yang akan menjadi pemimpin yang sukses,” tuturnya.

Variabel inovasi melalui indikator yang disebutkan tadi, lanjut Sumanta, seperti berprestasi secara akademik mampu mengasah keterampilan dari sisi psikomotorik. Afektivnya walau pun muda akan dihitung dalam berbagai segmen kehidupan kita.

“Tentu saya merasa bangga atas tuntutan pengurus DEMA – SEMA yang semakin tertib, diisi oleh orang-orang yang berprestasi, saya yakin dengan kecerdasan yang dimiliki, baik dari sisi intelektual, emosional dan spiritual akan mampu menata organisasi SEMA dan DEMA ini dengan baik,” jelasnya.

Demikian juga, akan menjadi aktifis-aktifis yang kritis yang bisa memberikan masukan-masukan yang konstruktif bagi lembaga. Tidak justru sebaliknya melakukan sesuatu yang destruktif yang menghancurkan lembaga kita.

“Kita harus bisa mengangkat citra lembaga kampus yang kita besarkan bersama. Kampus ini milik kita bersama, bukan milik rektor, bukan milik wakil rektor dan bukan milik dekan tetapi milik kita bersama, dan kita bagian yang senantiasa mengisi dari masa ke masa,” tuturnya lagi.

Sumanta juga menjelaskan, bahwa sekarang ini sangat terbuka untuk menjadi ilmuan, yakni melalui upaya akselerasi, terbukanya literasi keilmuan di tengah kita, inilah kondisi obyektif yang kita hadapi sekarang ini.

“Bagi adik-adik sekalian mudah mudahan dengan upaya kita bersama,  kita wujudkan cita-cita yang luhur bagi kemajuan kampus IAIN Syekh Nurjati Cirebon, kampus yang membawa nama seorang ilmuan besar dan ini harus menjadi motivasi kita semua, dan kita harus bisa merawat warisan leluhur kita dan bisa mengorbitkan Cirebon bukan saja ditingkat regional dan nasional tetapi juga di tingkat global,” tandas Sumanta dihadapan para pengurus SEMA dan DEMA IAIN Syekh Nurjati Cirebon.

 

Bagikan ini: